Pembicaraan pengembangan karir dan native cloud konvensional pada pertemuan forum di Manila

Ubuntu


Canonical, penerbit Ubuntu, bergabung dengan ULAP.org dalam Cloud Computing Upskilling Initiative yang diadakan Juni lalu di Manila, Filipina. Misi ULAP adalah membantu siswa STEM memulai karir mereka di cloud, data, dan teknologi.

Michelle Anne Tabirao, Manajer Produk Solusi Data, berpartisipasi sebagai pembicara dan berbagi wawasan tentang solusi data sumber terbuka dan Kubernetes. Selain itu, Direktur Kubernetes Alex Jones membagikan perjalanan karirnya di bidang teknologi dan komputasi cloud-native.

Apa itu teknologi asli cloud?

Cloud Native Computing Foundation (CNCF) mendefinisikan Cloud Native sebagai Teknologi yang memungkinkan organisasi membangun dan menjalankan aplikasi yang dapat diskalakan di lingkungan modern dan dinamis seperti cloud publik, pribadi, dan hybrid. Kontainer, mesh layanan, layanan mikro, infrastruktur yang tidak dapat diubah, dan API deklaratif adalah contoh dari pendekatan ini.

Teknik-teknik ini membuat sistem yang digabungkan secara longgar menjadi fleksibel, dapat dikelola, dan dapat diamati. Dikombinasikan dengan otomatisasi yang kuat, mereka memungkinkan para insinyur untuk membuat perubahan yang sering dan dapat diprediksi dengan sedikit usaha.

Cloud native adalah tentang kecepatan dan kelincahan.

Sistem bisnis berkembang, mulai dari memungkinkan kemampuan bisnis hingga alat untuk transformasi strategis yang mempercepat kecepatan dan pertumbuhan. Sistem cloud-native mencakup perubahan yang cepat, skala besar, dan fleksibilitas. Ini karena cloud asli memberikan pengalaman pelanggan yang lebih baik dengan continuous integration (CI) dan continuous delivery (CD), peningkatan penggunaan kembali komponen perangkat lunak, dan peningkatan kelangsungan bisnis dengan arsitektur cloud yang fleksibel. Selain itu, komputasi cloud-native mempromosikan kolaborasi lintas budaya dan proses terintegrasi.

Karir di bidang teknologi dan komputasi awan asli

Grandview Research telah menerbitkan sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa ukuran pasar komputasi awan global senilai USD 368,97 miliar pada tahun 2021 dan diperkirakan akan berkembang pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 15,7% dari tahun 2022 hingga 2030. Dalam hal ini, pakar cloud sangat dibutuhkan di pasar yang berkembang ini.

Seorang spesialis cloud harus memiliki banyak keterampilan untuk bersaing di pasar komputasi awan. Lanskap Interaktif Asli Cloud CNCF memberikan panduan berharga. Ini mendokumentasikan berbagai teknologi yang digunakan dalam pengembangan aplikasi, orkestrasi dan manajemen, runtime, penyediaan, visibilitas dan analitik, dan platform di cloud. Ini juga memiliki beberapa inovasi komputasi awan terkenal seperti Prometheus, Kubernetes, Containerd, dll.

Alex Jones, direktur Canonical Kubernetes, berbagi perjalanan profesionalnya dalam teknologi di acara ULAP.org dan pengalamannya dalam proyek dan komunitas komputasi cloud-native. Dia terlibat dalam proyek sumber terbuka Canonical Kubernetes dan beberapa proyek sumber terbuka CNCF sebagai pimpinan teknis. Dalam upacara ini, ia berbagi pengalamannya di bidang desain, manusia, pengujian, dan implementasi. Sebelum menjadi Direktur Kubernetes Engineering di Canonical, Alex bekerja sebagai Software Engineer, Technology Lead, Architect, dan Principal Engineer.

Alex juga berbagi sekilas (gambar di bawah) tentang bagaimana dia menghabiskan waktu profesionalnya di tempat kerja saat dia terlibat dalam beberapa inisiatif komputasi awan.

Ia juga berbagi nasihat karir untuk para profesional teknologi dan anggota komunitas ULAP.org: Selalu ikuti rasa ingin tahu Anda dan terus belajar. Selain itu, ia mendorong semua orang untuk belajar secara kolektif dan terlibat dengan komunitas open source.

Gambar: pertemuan forum ULAP.org

Database di Kubernetes berkembang

Michelle dari Canonical juga berbagi pandangannya tentang solusi data, menyoroti komputasi asli cloud, aplikasi database open source, dan operator database open source Canonical – Charmhub.io dan Juju Charmed Operator Framework. Poin-poin penting dari pidato ini adalah:

  • Ada tren yang meningkat menuju aplikasi kemas, misalnya Kubernetes, dalam produksi.
  • Teknologi cloud-native memungkinkan organisasi untuk membangun dan menjalankan aplikasi yang dapat diskalakan di lingkungan publik, pribadi, dan hybrid.
  • Karena kebutuhan database organisasi, menjalankan aplikasi database cloud-native di Kubernetes menjadi tren.
  • Organisasi harus mempertimbangkan beban kerja operasional saat menjalankan database di Kubernetes.
  • Operator mengontrol database dan Kubernetes awal untuk menyederhanakan penerapan dan mengotomatisasi operasi aplikasi.

Bergabunglah dengan komunitas asli cloud ini

Kami sangat menikmati berbagi pengalaman cloud kami dengan ULAP dan sangat senang melihat bakat baru yang tertarik untuk membentuk masa depan cloud-native dan open source.

Apakah Anda tertarik untuk belajar tentang teknologi yang muncul di ruang komputasi awan? Canonical menyediakan banyak ruang bagi para praktisi untuk berkontribusi pada pengembangan proyek berbasis cloud open-source berbasis komunitas. Berikut adalah beberapa di antaranya:



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.