Keadaan Internet of Things – Juni dan Juli 2022

Ubuntu


Selamat datang di gabungan edisi Juni dan Juli dari seri State of IoT bulanan.

Mari selami berita paling menonjol di seluruh lanskap IoT selama dua bulan terakhir.

Canonical merilis Ubuntu Core 22 tertanam

Ubuntu Core adalah sistem operasi tertanam berbasis program berbasis Ubuntu. Pengembang dapat fokus membangun aplikasi sementara Canonical menyediakan dan memelihara komponen tingkat rendah.

Ubuntu Core memungkinkan fitur keamanan tingkat lanjut, dan Canonical mendukung perangkat yang menjalankan Ubuntu Core hingga sepuluh tahun, menyediakan patch keamanan dan perbaikan bug.

Juni lalu, Canonical merilis Ubuntu Core 22, yang dibangun di atas Ubuntu 22.04 LTS (Jammy Jellyfish).

Ubuntu Core 22 hadir dengan dukungan MicroK8 di lingkungan tertanam. Kubernetes adalah platform orkestrasi untuk aplikasi dalam container yang mengabstraksi sumber daya komputasi, jaringan, dan penyimpanan serta mengelola siklus hidup container dengan cara yang andal dan skalabel. MicroK8s adalah distribusi Kubernetes yang ringan untuk cloud, workstation, edge, dan perangkat IoT. MicroK8s menjalankan semua layanan Kubernetes secara native. Ini mencakup semua dependensi dalam satu paket dan menerima pembaruan keamanan yang jelas dan kritis. Kombinasi Ubuntu Core dan MicroK8s menciptakan Kubernetes tertanam yang mudah digunakan yang dioptimalkan untuk skala dan kinerja dalam aplikasi IoT dan Edge.

Di antara fitur yang paling menonjol dari versi terbaru adalah opsi untuk mengembalikan perangkat ke keadaan semula melalui reset pabrik dan grup kuota untuk menyesuaikan batas sumber daya CPU dan memori.

Siemens memperkenalkan Xcelerator untuk transformasi digital

Siemens memperkenalkan Xcelerator, platform bisnis digital terbuka untuk mempercepat transformasi digital bagi pelanggan dan mitranya.

Siemens Xcelerator terdiri dari pasar yang berkembang dan portofolio komprehensif perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan yang mendukung IoT. Tata kelola teknis dan bisnis memudahkan mitra Siemens untuk terlibat dan mempercepat jalur mereka menuju transformasi digital yang lebih cepat dan skalabel.

Platform bisnis digital didasarkan pada empat pilar, interoperabilitas, fleksibilitas, keterbukaan, dan ketersediaan sebagai layanan.

Perangkat kerasnya sudah mendukung IoT, dan Siemens berjanji bahwa menggabungkan beberapa aplikasi dari Xcelerator akan mirip dengan fungsi plug-and-play. Mitra dan pelanggan akan bebas menggunakan aplikasi atau produk dari perusahaan lain atau komunitas open source, portofolio Xcelerator dapat dioperasikan, terhubung ke cloud dan bekerja dengan API standar.

Siemens berkomitmen untuk menurunkan hambatan masuk dengan menawarkan model pembayaran kepada perusahaan untuk menggunakan perangkat lunak sebagai layanan. Pemain besar seperti Accenture, AWS, dan Microsoft telah disertifikasi, tetapi juga perusahaan kecil yang penawarannya dapat ditemukan di Siemens Xcelerator Marketplace.

Siemens dan NVIDIA adalah mitra untuk memajukan metaverse industri

Siemens dan Nvidia bermitra untuk memajukan kembar digital industri di Metaverse, mengantarkan era baru otomatisasi untuk manufaktur.

NVIDIA Omniverse adalah mesin dunia virtual skala besar dengan kesetiaan penuh untuk metaverse industri. Berdasarkan standar deskripsi pemandangan global terbuka, Omniverse menghubungkan berbagai perangkat lunak dan pengguna dengan visualisasi yang akurat secara fisik, fisika realistis, dan penelusuran sinar yang dipercepat RTX.

Di sisi lain, Siemens Xcelerator menawarkan perangkat lunak terbaik di kelasnya untuk manufaktur digital, kolaborasi, desain, dan operasi industri. Platform ini menggunakan perangkat edge untuk mengumpulkan data IoT real-time dari kembaran digital.

Dengan menghubungkan NVIDIA Omniverse dan ekosistem Siemens Xcelerator, kedua perusahaan berencana untuk memperluas penggunaan teknologi kembar digital untuk menghadirkan tingkat kecepatan dan efisiensi baru untuk memecahkan tantangan desain, manufaktur, dan operasional.

Kemitraan ini membantu produsen menanggapi permintaan pelanggan, mengurangi waktu henti, dan beradaptasi dengan ketidakpastian rantai pasokan sekaligus memenuhi tujuan produksi dan keberlanjutan.

Platform terhubung yang berjalan pada sistem akselerasi GPU dari edge hingga kemampuan membuka kunci cloud di pabrik dan di lantai toko. Solusi inovatif dapat diuji dan divalidasi dalam ribuan skenario dan kasus tepi menggunakan kembaran digital, menghilangkan kebutuhan akan prototipe fisik, mengurangi waktu henti kritis, dan meningkatkan kelincahan manufaktur.

Bersama-sama, NVIDIA Omniverse dan Siemens Xcelerator menghadirkan kolaborasi terbuka untuk otomatisasi industri, memungkinkan kembaran digital full-fidelity untuk menciptakan tingkat kecepatan dan kelincahan baru di era transformasi digital berbasis AI dan perangkat lunak.

Qualcomm memperkenalkan platform wearable generasi berikutnya

Qualcomm meluncurkan platform yang dapat dikenakan Snapdragon W5+ Gen 1, yang dibuat khusus untuk perangkat yang dapat dikenakan generasi berikutnya.

Snapdragon W5+ memiliki daya sangat rendah untuk memperpanjang masa pakai baterai. Dengan menggunakan teknik daya rendah di setiap level, misalnya menghadirkan teknologi prosesor 4nm ke level transistor, konsumen mendapatkan masa pakai baterai 50% lebih banyak untuk skenario DOU biasa.

Fokus Qualcomm adalah memberikan kinerja terobosan untuk pengalaman pengguna premium. Dengan prosesor quad-core di SoC, GPU canggih, memori yang ditingkatkan, dan subsistem audio dan video baru, Qualcomm merancang platform yang dapat dipakai untuk kinerja tinggi. Snapdragon W5+ bahkan memiliki co-prosesor yang sangat terintegrasi dengan inti M55 berperforma tinggi.

Platform wearable generasi berikutnya mendukung pengalaman interaktif yang imersif seperti navigasi aplikasi yang responsif, pemutaran video yang mulus, peta 3D untuk navigasi, pengenalan gambar waktu nyata, panggilan video dua arah, dan asisten suara yang menarik untuk kontrol perangkat.

Terlepas dari peningkatan kinerja dan fungsionalitas tambahan, W5+ sangat terintegrasi untuk desain inovatif dengan ukuran paket yang lebih kecil.

Dibandingkan dengan Snapdragon Wear 4100+ generasi terakhir, W5+ Gen 1 memiliki pengurangan 40% di area inti PCB, 35% untuk chipset, dan 30% untuk SoC. Jadi konsumen akan mendapatkan keuntungan dari ketebalan dan ketebalan yang lebih sedikit untuk pergelangan tangan yang lebih kecil dan desain yang lebih bergaya.

Microsoft meluncurkan AirSim untuk penerbangan otonom

Pada tahun 2017, Microsoft menciptakan AirSim, platform simulasi sumber terbuka untuk penelitian dan pengujian AI dengan drone dan mobil. Juli ini, Microsoft mengumumkan rilis mendatang dari platform simulasi baru dan arsip AirSim 2017 asli.

Microsoft Project AirSim yang baru adalah platform ujung ke ujung untuk mengembangkan dan menguji otonomi udara melalui simulasi, yang dirancang untuk memberdayakan para insinyur agar dapat membuka kekuatan agen otonom dengan cepat. AirSim memberi pelanggan landasan peluncuran untuk membangun, menguji, dan memvalidasi solusi penerbangan tak berawak dan menyebarkannya dengan aman. Pengguna dapat dengan cepat mengonfigurasi blok otonom dan mencapai kinerja yang baik untuk berbagai tugas robotika udara seperti odometri visual, penentuan posisi, dan pendaratan presisi. Saat ini dalam pratinjau terbatas, AirSim menggunakan data sintetis dan sintetis dunia nyata untuk mensimulasikan lingkungan skala planet dalam berbagai kondisi.

Membangun model ML/AI dari awal memakan waktu dan banyak sumber daya. Project AirSim menampilkan model ML yang telah terlatih dan dapat disesuaikan serta blok bangunan AI yang dirancang khusus untuk skenario udara. Menggunakan model sensor realistis dan jaringan saraf pra-terlatih, AirSim memberi pelanggan platform yang dapat diprogram untuk mempercepat pelatihan agen udara.

Microsoft memperluas program sertifikasi untuk perangkat IoT

Beberapa tahun yang lalu, Microsoft meluncurkan Secured-Core untuk meningkatkan postur keamanan di PC dan ruang server. Menyadari kebangkitan Internet of Things dan proliferasi perangkat yang terhubung, Microsoft memperluas label Secured-Core ke ruang Internet of Things Juli lalu.

Program sertifikasi membantu produsen perangkat keras mempromosikan perangkat mereka dan memamerkan fitur-fiturnya. Dengan ribuan produsen perangkat memainkan peran aktif dalam ekosistem, Edge Secured-Core bertujuan untuk memudahkan pelanggan mengidentifikasi dan mengetahui bahwa perangkat dan edge IoT mereka sesuai dengan konfigurasi tertentu dalam keadaan aman dan memeliharanya.

Sertifikasi yang dikembangkan mencakup persyaratan perangkat keras dan perangkat lunak dan berfokus pada beberapa prinsip.

Ini termasuk identitas perangkat berbasis perangkat keras (TPM) dan memberikan perlindungan untuk data saat istirahat dan dalam perjalanan. Landasan lain dari sertifikasi Edge Secured-Core adalah kemampuan untuk menegakkan integritas sistem, yang mencakup pengembangan persyaratan seputar DMA, memori, dan perlindungan firmware. Microsoft juga mendaftarkan perangkat keras dan deteksi kerentanan melalui Azure Defender dan keamanan siklus hidup perangkat sebagai komponen utama dari program sertifikasi barunya.

Nantikan berita IoT lainnya

Kami akan segera kembali dengan ringkasan berita IoT bulan depan. Sementara itu, bergabunglah dalam percakapan di IoT Conversation untuk membahas semua hal tentang IoT dan perangkat tertanam yang terhubung. Untuk menerima berita, pertama-tama daftar di buletin kami.

Baca lebih banyak

Mengapa Linux menjadi sistem operasi pilihan untuk perangkat IoT? Lihat panduan resmi Linux untuk aplikasi yang disematkan.

Bekerja pada proyek IoT baru, tetapi tidak yakin sistem operasi mana yang harus dipilih? Pelajari tentang kompromi antara Yocto dan Ubuntu Core.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.